Copyright 2019 - Biro Teknologi Informasi dan Komunikasi (BTIK)

FaceApp sebuah aplikasi yang mengubah wajah Anda

 

Lagi ramai tagar “#faceappchallenge” ini merupakan challenge untuk mengubah wajah anda menjadi lebih tua atau lebih muda menggunakan apliaksi yang bernama FaceApp,tetapi mereka mungkin juga menghadapi sejumlah masalah keamanan Cyber. FaceApp dimiliki oleh Wireless Lab, sebuah perusahaan yang berbasis di St. Petersburg. Beberapa laporan mengatakan bahwa perusahaan FaceApp berasal dari Rusia.

 

 

Bahkan detik.com mengatakan aplikasi tersebut menggunakan teknologi Artificial Intelligence atau AI untuk mengubah foto pengguna. Namun beberapa pihak khawatir tentang apa saja yang dilakukan pemilik FaceApp terhadap foto yang mereka akses karena aplikasi tersebut mengakses foto, informasi lokasi, penggunaan data serta history browsing.

 

Menurut sebuah laporan oleh Tech Crunch, FaceApp dapat melanggar privasi Anda terutama terkait kekhawatiran keamanan , Tech Crunch melaporkan bahwa FaceApp dapat mengakses foto di ponsel Anda meskipun Anda menolak izin aplikasi.

 

Ketika Anda menggunakan aplikasi, kemudian mengunggah gambar Anda ke cloud untuk diproses. Ini tidak seperti aplikasi lain melakukan pemrosesan pada ponsel Anda.Jadi,jika Anda menghapus gambar dari ponsel Anda, FaceApp masih memilikinya di cloud sehingga Anda akan sulit untuk mengontrol gambar anda akan digunakan untuk apa saja.

 

Namun, ada kemungkinan bahwa FaceApp dapat menggunakan foto-foto tersebut bersama dengan data yang ditautkan ke akun tersebut atau profil media sosial. Sekali lagi, banyak aplikasi sudah melakukannya, tetapi terapkan hati-hati dan jangan unggah apa pun yang Anda akan sesali.

 

Ada beberapa pengguna juga mengatakan secara online bahwa FaceApp 'mencuri' dan mengunggah seluruh album foto Anda ke cloud ketika Anda menggunakan aplikasi.

 

 

 

Menurut Sunday Morning Herald:

 

“Pakar keamanan yang menggunakan penganalisa lalu lintas jaringan telah meragukan klaim ini. Tampaknya aplikasi tidak mengunggah foto apa pun hingga Anda memintanya. "

 

Tetapi berhati-hatilah: FaceApp, yang Anda beri izin untuk mengakses galeri foto Anda, juga termasuk dalam Syarat dan Ketentuan mereka bahwa mereka memiliki hak untuk memodifikasi, mereproduksi, dan mempublikasikan gambar yang Anda proses melalui AI-nya.Itu berarti bahwa wajah Anda dapat dikomersialkan atau lebih buruk.

 

Ahli strategi Digital yang berbasis di Inggris James Whatley mengatakan di Twitter, “You grant FaceApp a perpetual, irrevocable… royalty-free… license to use, adapt, publish, distribute your user content… in all media formats… when you post or otherwise share.”

 

Artinya anda  memberi FaceApp lisensi selamanya, tidak dapat dibatalkan ... bebas royalti ... untuk menggunakan, mengadaptasi, menerbitkan, mendistribusikan konten  dalam semua format media saat Anda memposting atau berbagi."

 

Hal itu berarti FaceApp dapat menggunakan nama asli,nama pengguna atau lainnya dalam format apapun tanpa memberi tahu dan apalagi membayar,serta menyimpan materi selama mereka inginkan, bahkan anda sudah menghapus aplikasi dan Anda tidak dapat menghentikannya.

 

Bahkan mereka yang mengatur izin foto Apple iOS untuk "never," seperti yang ditunjukkan oleh Tech Crunch, tidak terlindungi dari persyaratan.

 

Bahkan Senator AS Pemimpin Minoritas Senat AS Chuck Schumer menyerukan FBI dan Federal Trade Commission untuk "melihat risiko keamanan & privasi nasional" yang terhubung ke aplikasi. "Lokasi FaceApp di Rusia menimbulkan pertanyaan mengenai bagaimana dan kapan perusahaan memberikan akses ke data warga AS kepada pihak ketiga, termasuk pemerintah yang berpotensi asing," kata senator New York itu dalam sepucuk surat kepada FBI. "Akan sangat meresahkan jika informasi pribadi sensitif warga AS diberikan kepada kekuatan asing yang bermusuhan aktif terlibat dalam permusuhan cyber terhadap Amerika Serikat," tambahnya. Kekhawatiran spionase dunia maya telah meluas dalam beberapa tahun terakhir, dengan otoritas AS khawatir tentang pemerintah asing yang memiliki akses ke dan berpotensi menyalahgunakan data pribadi milik jutaan orang Amerika.

 

Yaroslav Goncharov (CEO FaceApp) mengatakan kepada Post bahwa otoritas Rusia tidak memiliki akses ke data pengguna apa pun dan juga mengatakan kepada surat kabar itu bahwa sebagian besar foto dihapus dari servernya dalam waktu 48 jam dan mengatakan aplikasi itu tidak menggunakan gambar untuk tujuan lain.

 

Untuk itu penting bagi kita semua untuk tetap selalu hati-hati menggunakan aplikasi di internet,terutama untuk selalu membaca kebijakan dan ketentuan dalam persyaratan untuk menginstal sebuah aplikasi.Jangan sampai data kita dimanfaatkan pihak lain tanpa kita menyadari. Banyak orang yang sudah upload foto diinternet tetapi akan sulit untuk menghapusnya.

 

f t g m

Kontak Kami

Fakultas Teknik dan Sains

Universitas Muhammadiyah Purwokerto

Jl. Raya Dukuh Waluh, PO BOX 202

Purwokerto 53182

Kembaran Banyumas

Telp : (0281) 636751, 630463, 634424

Fax  : (0281) 637239

Email : teknik@ump.ac.id

Web : http://teknik.ump.ac.id